TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Free Boking Pelayanan Onkologi Segera Hadir di RSUD MA Sumenep

Transatu.id, Sumenep – Dengan meningkatnya minat masayarakat untuk melakukan pelayanan penyakit kanker, kini Rumah Sakit Umum Daerah dr Moh. Anwar (RSUD MA) Sumenep melakukan langkah dengan membuka layanan Free Boking bagi calon pasien pengidap penyakit kanker

Free boking tersebut bertujuan untuk mempermudah pelayanan bagi masyarakat yang akan melakukan pelayanan penyakit kanker dari RSUD MA Sumenep.

Direktur RSUD MA Sumenep dr Erliyati melalui kasi Humas RSUD MA Sumenep Arman Endika Putra menyampaikan, demi meningkatkan pelayanan terhadap pasien penderita kanker maka RSUD MA Sumenep dalam waktu dekat ini akan menyediakan layanan free boking melalui aplikasi.

Baca Juga :  Momentum Ramadan, Karang Taruna Kepuh Gelar Santunan Anak Yatim Piatu dan Dhuafa

“Jadi kami (RSUD MA) hadir atas kebutuhan masyarakat, dengan banyaknya minat untuk mendapatkan pelayanan penyakit kanker dari wilayah Kabupaten Sumenep dan dari luar Kabupaten Sumenep, sehingga kami akan menyediakan layanan free boking melalui aplikasi,” kata kasi Humas Arman Jum’at (25/08).

Bahakn dirinya juga menjelaskan, dokter bisa mengecek calon pasien dalam hari itu ada berapa pasien. “Kemungkinan pelayanan penyakit kanker akan terlayani pada hari Jum’at, Sabtu dan Minggu, karena sampai saat ini dokter yang menangani tentang penyakit tersebut terbatas,” jelasnya

Baca Juga : 

“Hadirnya sistem tersebut diharapkan pasien yang akan melakukan pemeriksaan dapat terlayani, hal itu untuk mengantisipasi kehabisan kuota,” terangnya

Selain itu, Arman mengatakan, penerapan free boking khusus untuk pelayanan Onkologi. dan tidak menutup kemungkinan untuk poly yang lain yang akan menerapkan hal sama.

“Aplikasi itu nantinya pasien yang telah mengisi di aplikasi akan mendapatkan pesan atau pengingat jadwal pemeriksaan,” tuturnya.

Baca Juga :  Peringati Hari Lahir PMII ke 63, ini Pesan Mabincab Kota Serang

Namun, apabila ada pasien yang sudah ada di tempat pemeriksaan dengan keadaan sangat membutuhkan pelayanan maka, harus dilakukan notifikasi, tapi tetap kami fasilitasi yang telah terjadwal.

“Sistem merupakan pendukung saja, apabila ada pasien yang sudah sampai ke tempat dengan keadaan yang sangat urgen maka harus di dahulukan, karena kami punya tujuan untuk melayani manusia, apalagi mengancam nyawa untuk sementara abaikan sistem,” pungkasnya

TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA