TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

H Mashuri Tegaskan, Puasa Hiburan Malam Tutup

Homati Orang Puasa, Ciptakan Nuansa Ramadhan Tingkatkan Keimanan  

Transatu, Merangin- Bupati Merangin H Mashuri menegaskan, dalam rangka menghormati datangnya bulan suci Ramadhan 1444 H, dalam rangka meningkatkan keimanan, dalam rangka menjaga ukhuwah Islamiah, tempat hiburan malam harus tutup.

Pengelola karaoke, panti pijat, esek-esek berkedok salon, hotel-hotel yang dijadikan tempat maksiat dan sebagainya, untuk tidak mengoperasikan tempat usahanya selama bulan suci Ramadhan.

‘’Saya mangajak dan menghimbau semua pelaku usaha tersebut, agar tutup selama bulan puasa. Semboyan Merangin Kota Beriman, harus diwujudkan,’’ tegas Bupati pada rapat koordinasi dengan pelaku usaha di Ruang Pola kantor bupati, Kamis (16/3).

Baca Juga :  Rantau Limau Manis Tutup Hari Raya ldul Fitri Dengan Silek Gelanggang

Bupati  menegaskan, sudah mengingatkan dari puasa Ramadhan tahun lalu. Pada bulan puasa  tahun ini, bupati akan membali turun ke lapangan untuk melakukan penertiban.

‘’Kalau sudah dingatkan, tetapi masih ada pelaku usaha yang membuka usahanya dan tidak menghormati orang  yang sedang beribadah,  maka akan langsung segera ditindak tegas,’’ jelas Bupati dibenarkan Sekda Fajarman.

Baca Juga :  Bupati Sumenep Lepas Festival Tan Pangantanan Dhe' Nondhe' Ni' Nang

Kalau karaoke dan panti pijat itu jelas bupati, bukan pasangan muhrim untuk bersatu.

‘’Saya berdosa besar kalau membiarkan tempat usaha ini tetap buka pada bulan Ramadhan,’’ terang Bupati.

Sedangkan rumah makan, kafe-kafe, juga agar tutup pada siang hari. Hotel-hotel juga diminta selektif dalam menerima tamu.  Kalau ada pasangan calon tamu yang bukan mukrim, bupati minta tolong untuk di ditolak.

Baca Juga : 

Calon tamu hotel harus bisa menunjukan identitas diri atau surat nikah kalau mau menginap di hotel. Bupati mengajak semua pihak untuk bersama-sama menciptakan bulan suci Ramadhan yang bersih dan suci.

(king)

TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA