TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Karaoke DN 1 Jadi Tempat Paksa Hubungan Intim

Di Room 2 Kali Tanpa Bayar

Dok. Istimewa
Dok. Istimewa

Transatu, Merangin – DN 1 tempat Karaoke Merangin jadi tempat berbuat asusila dari para lelaki hidup belang, Jalan Jalur 3 Bangko.

Betapa saat wanita dipaksa berhubungan badan Tanpa dibayar oleh pelaku hidung belang hingga di wik dua kali.

Padahal tempat hiburan digunakan untuk bernyanyi ria membuang suntuk. Kenyataannya, tempat karaoke kini mulai disalahgunakan, dijadikan titik awal terjadinya traksaksi seksual.

Seperti dialami, sebagai wanita penghibur atau yang dikenal dengan kupu-kupu malam ini memang tidak disediakan secara langsung oleh manajemen tempat karaoke tersebut.

Wanita ditawarkan dan atau dihadirkan oleh oknum-oknum yang bekerja di sana, mulai dari penjaga parkir hingga pelayan room.

Pekerjaan beragam, wanita ini lakukan atau teman penghibur ini biasanya ditemui sebagai pemandu karaoke, teman ngobrol di klub atau bar, dan tuna Susila atau wanita yang menjajakan diri.

Baca Juga :  Kawal Kasus Korupsi Dana Hibah, DPD KNP Minta Setiap Pimpinan dan Anggota DPRD Tanda Tangani Petisi

Seperti yang ungkapkan berinisial SL kepada media ini, dirinya mengaku tidak terima atas perlakuan yang ia alami di Room Karaoke DN 1 tersebut.

“Ya pada malam itu saya bersama dua teman saya yakni ET dan MM di jemput dari Ruko tempat kerja kami oleh 3 orang laki-laki untuk menjadi pemandu lagu di room tersebut, diantara tiga laki-laki yang menjemput kami itu ada pengelola di DN 1 yang bernama SD, sesuai dengan kesepakatan dalam satu jamnya kita di bayar 100 ribu, kami mulai jam 1 malam sampai jam 6 pagi, tapi setelah ternyata hak kami tidak di penuhi, dan saya tidak di bayar,” Demikian ucap SL.

Baca Juga :  Sejumlah Korban Tagih Haknya Soal Dugaan Jual Beli Kios di Pasar Palengaan

Selain itu ditambahkannya oleh SL, pada malam itu dirinya juga mengaku di paksa untuk melakukan hubungan intim oleh ‘SD’ di Room tersebut selama dua kali dibawah ancaman tanpa diberi imbalan uang.

“Saya dipaksa melayani SD untuk melakukan hubungan intim selama dua kali di Room itu, terpaksa saya layani karena saya takut, SD mengacungkan tangannya sambil mengepal, kalau saya menolak akan di tinju, dia juga berjanji akan membayar saya 600 ribu sekali main, tapi ternyata itu bohong, malam itu saya melayani dia dua kali di dalam Room tapi tidak di bayar juga, saya tidak terima pokoknya, harga diri saya terinjak-injak sekali pokoknya,” Tandasnya.

Sementara itu, SD yang tak lain adalah pekerjaan di tempat Karaoke DN 1 tersebut ketika di konfirmasi oleh media ini melalui sambungan telepon selulernya mengatakan jika dirinya pada malam itu sangat mabuk berat dan banyak yang tidak ingat tentang kejadian yang dilakukan di Room tersebut.

Baca Juga :  Bupati Sumenep Tekankan Kepada Seluruh ASN, Tahun 2024 Tingkatkan Kinerja

“Saya sudah habis duit banyak kok malam itu, sekitar 3 juta lebih untuk beli makan cewek-cewek itu dan membeli minuman, dan nyawer, jadi mau apalagi yang saya bayar, ya saya banyak yang tidak ingat kejadian di Room itu, karena saya mabuk berat, kalau memang ndak terima silahkan saja kalau mau di viralkan,” demikian ungkapnya. (11/3/23).

Hingga berita ini di rilis pihak-pihak yang bertalian masih bersitegang dan belum menemukan titik terang penyelesaian.(king)

TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA