TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Diduga Langgar Aturan, Mantan Aktivis Pamekasan Soal Perusahaan Rokok Yang Mensupport Event Olahraga Volly

Transatu.id, Pamekasan – Banyaknya event olahraga yang sudah terselenggara di kabupaten Pamekasan membuat telen-telen olahraga kembali semangat. Namun, ada beberapa temuan di lapangan bahwa peraturan pemerintah kembali di langgar oleh salahsatu perusahaan rokok yang kemudian memberikan sponsor terhadap kegiatan olahraga voli di Bumi Gerbang Salam. Sabtu (24/9/2022)

Buktinya, terdapat beberapa banner seponsor ship yang bertuliskan Purchase Requisition (PR) Ayunda untuk mensupport kegiatan turnamen voli terpampang jelas di salahsatu lapangan.

Berdasarkan peraturan pemerintah Nomor 109 tahun 2012 tentang pengamanan baha yang mengandung zat adiktif berupa produk tembakau bagi kesehatan menyuratkan sponsor rokok tidak boleh memasang logo dan menampilkan nama produk pada even yang disponsori.

Baca Juga :  Lapas Kelas IIA Pamekasan Gandeng TNI/POLRI Gelar Razia Kamar Hunian WBP

Mantan aktivis yang berprofesi sebagai wartawan Afiv mengatakan bahwa hal tersebut sudah jelas melanggar peraturan pemerintah yang kemudian untuk promosi produk tembakau dengan tujuan pengenalan atau penyebarluasan informasi suatu produk tembakau untuk menarik minat beli konsumen terhadap produk tembakau yang akan dan sedang diperdagangkan.

“Seharusnya pihak penyelenggara kegiatan harus pahami peraturan pemerintah soal larangan sponsor rokok terhadap event olahraga, bukan malah menerima sponsor untuk event dengan lebel salahsatu perusahaan rokok,” katanya.

Selanjutnya, Afiv mengatakan sponsor produk rokok segala bentuk kontribusi langsung atau tidak langsung, dalam bentuk dana atau lainnya, dalam berbagai kegiatan yang dilakukan oleh lembaga atau perorangan dengan tujuan mempengaruhi melalui promosi produk tembakau atau penggunaan produk tembakau yang merupakan zat adiktif.

Baca Juga :  Rokok Ilegal di Sumenep Makin Marak, Satpol PP Kemana ?

“Pemerintah daerah yang berwenang segera bersikap tegas dalam menerapkan peraturan pemerintah yang sudah tertuang dan diketahui bersama, dan segera lakukan penindakan atau sangsi sesuai pelanggaran bagi PR Ayunda yang sudah melanggar peraturan pemerintah,” ungkapnya kepada media

Sementara itu, pengaturan iklan sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2003 tentang Pengamanan Rokok Bagi Kesehatan belum optimal untuk mencegah meningkatnya perokok pemula dan mengingat bahwa Produk Tembakau telah dinyatakan sebagai Zat Adiktif berdasarkan Pasal 113 ayat (2) Undang-Undang Kesehatan, maka Pemerintah perlu melakukan pengendalian terhadap iklan, promosi, dan sponsorship produk tembakau.

Baca Juga :  HPN ke-77, Kapolres Pamekasan : Sajikan Informasi Berimbang dan Berkualitas Untuk Bangsa Dan Negara

“Oleh karenanya pemerintah daerah segera lakukan evaluasi bagi seluruh pengusaha rokok untuk tidak melanggar aturan yang sudah tertuang dalam undang-undang yang berlaku,” papar Afiv.

Perlu diketahui bersama bahwa kementerian pemuda dan olahraga (Kemenpora) dilansir dari situs resminya Zainuddin Amali mendukung penuh kementrian kesehatan tentang larangan sponsor industri rokok.

TUTUP
SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA